Sabtu, 28 November 2009

Perayaan Idul Adha di Sekolah

Oke, pada kesempatan kali ini aku mau cerita lengkap tentang perayaan Idul Adha di sekolah. Dari aku dateng ke sekolah sampe pulang. Pokoknya nggak ada kata lain selain "SERU!"

Jadi tadi pagi aku bangun sekitar jam lima seperempat. Masih dengan mata setengah merem, aku langsung ke kamar mandi buat ngambil air wudu. Abis itu sholat subuh deh (ya iyalah). Selesai sholat, aku langsung nguap-nguap sambil bersenandung nggak jelas. Kemudian aku beranjak ke tempat tidur lagi buat tiduran. Tapi karena mukaku udah kesiram air, rasa kantukku berangsur-angsur hilang. Aku ganti kegiatan dengan megang hape. Baru sedetik buka facebook, aku langsung kaget dengan status temenku, "Waduuh...bumbune kepiye iki?" Yah, kurang lebih seperti itulah. Setelah kaget beberapa detik, aku langsung ngeliat jam di hape (kamarku nggak ada jam dindingnya). OMG! Udah jam enam kurang seperempat!

Grabak! Grubuk! Gubrak! Gedubrak! Jderr!

Aku kelabakan buka lemari buat nyiapain pakaian yang mau aku pake ke sekolah. Begitu ketemu, aku langsung ngacir ke kamar mandi. Selesai mandi kira-kira jam enam. Aku buru-buru nyiapin barang-barang bawaanku buat masak di sekolah (aku kebagian bawa gas). Kira-kira jam enam lewat tujuh menit lima belas detik aku udah meluncur ke sekolah.

Aku yang tergabung di OSIS dapet tugas bagi-bagiin daging sapi ke warga sekitar sekolah. Makanya harus berangkat lebih pagi. Dan ternyata sekolah masih sepiii banget. Begitu turun dari motor, aku tertatih-tatih (ceilee bahasanya) bawa gas menuju ke kelasku yang ada di lantai atas dibantu salah satu temenku yang ternyata dateng lebih pagi daripada aku. Dia nanya, "Wes nggowo bumbu urung ti?" Toeeng! Aku lupa! Begitu selesai naruh gas di kelas, kita langsung cabut ke pasar buat beli bumbu.

Sesampai di sekolah kembali, kelas udah mulai rame dengan berbagai macam barang bawaan temen-temen. Kita nata meja jadi berbentuk sedemikian rupa. Setelah santai sambil selonjoran di bawah kipas angin beberapa lama, daging pun datang. Aku bareng Wina langsung mindahin ke tampah dan nyuci tuh daging di pancuran. Setelah lama agak menikmati memeras-meras daging yang agak licin, kita pun ke atas lagi. Di kelas anak-anak udah berjajar rapi sambil bawa pisau buat motong daging. Karena keterbatasan alas buat motong daging alias talenan, akhirnya kita terlibat adu tarik yang dijadikan alternatif buat motong daging. Bahkan si Epi make gunting buat motong eh ngegunting daging. Katanya sih biar lebih gampang.

Setelah selesai motong-motong, adu tarik, dan ngegunting daging, kita mulai bingung dengan cara masak tongseng. Kita bener-bener nggak tahu gimana caranya masak tongseng secara baik dan benar. Akhirnya kita mulai masak dengan menyisakan banyak keraguan.


Urutan dan tata cara masak tongseng ala kelas delapan A (disingkat Kelapa) tadi siang:

Pertama. Anin masukin blueband sebagai pengganti minyak sebanyak dua sachet kecil ke wajan. Ditunggu sampe leleh.

 ini foto ketua kelas saya yang berisik

Kedua. Kita rame-rame masukin bumbu yang udah ditumbuk ke wajan. Anin bilang, "Kok minyake koyone kurang ya?" Setelah beberapa detik berpikir, yang laen setuju kalo minyaknya emang kurang. Akhirnya Anin nyuruh Wina dan Azka buat beli blueband lagi. Gimana dengan bumbu yang udah dimasukin dan dalam keadaan setengah mateng? Ya dibiarin.

Ketiga. Wina dan Azka dateng bawa blueband. Kita pun segera terlibat dengan acara tumis-menumis bumbu. Setelah bumbunya berubah warna (baca: gosong), kita masukin seplastik santan sedikit demi sedikit ke wajan. Diikuti dengan gula jawa, daun jeruk, dan sereh.

Kelima. Dengan sedikit keraguan kita masukin daging rame-rame ke wajan. Setelah selesai masukin daging, aku kasih komentar, "Kok santene meng sethithik?" Dengan santai Anin jawab, "Lha wong iseh seplastik kok. Kui opo, neng kresek." Aku kaget. "Geblek! kudune santene ki dilebokke kabeh sipek dul!" Duarrr!! Kita panik. Langsung deh, kita masukin santannya dengan buru-buru.

Keenam. Setelah ditunggu selama kurang lebih satu setengah jam, bantuan pun datang. Bu Nur dan Bu Supri sedikit membantu acara memasak kita. Bu Nur bilang sih empuk dan enak. Langsung deh, pada lega semua.

Nah, setelah segala hal tetek bengek masak dan hiasan jadi, kita duduk manis di bangku masing-masing. Setelah wali kelas datang, membuka acara, berdoa, dan mempersilakan kita makan, aku pun segera ngambil nasi banyak-banyak. Karena emang dari tadi pagi aku belum sarapan. Nggak tahu deh aku nambah berapa kali. Aku juga nggak peduli dengan tanggapan anak-anak yang kebanyakan sih geleng-geleng kepala ngeliat tingkahku. Hehehe... Acara kita hari ini sukses bro! HIDUP KELAPA 09/10!

 suasana makan di kelasku yang sederhana (ciee)

ini foto anin si juru masak yang sok bisa.
rakus banget ya, dia?

setelah nambah beberapa kali, makananku habis paling awal :)
bagus kan, piringnya? hadiah mi won. hehehe

Itu tadi belum termasuk acara bagi-bagi daging ke warga sekitar sekolah lho. Intinya hari ini aku capeeekk banget. Tapi seneng juga sih, ngumpul-ngumpul bareng temen. Jadi pengen maen bareng temen-temen nih. Nggak sabar nunggu Study Tour tiba! :)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar